ALMAGARI Kecewa dan Berakhir Walk Out Pada Audesinya Karena Tak Dihadiri Forkopimda Kabupaten Garut.

oleh -414 Dilihat
oleh

Audensi Aliansi Masyarakat Garut Anti Radikalisme dan Intoleransi (ALMAGARI) yang berlangsung di ruang Paripurna Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Garut berakhir Walk Out (WO).
(Kamis,25/08/2022).

Pasalnya anggota ALMAGARI yang hendak menyampaikan aspirasi dengan meminta DPRD menghadirkan Forkopimda, Dinas Pendidikan, Dewan Pendidikan, Kesbangpol, MUI dan yang lainnya tidak dapat terpenuhi.

Usai Audensi, Ketua Harian ALMAGARI yang sekaligus juga Koordinator lapangan, Juhendi Majid menyatakan kekecewaan nya atas ketidak hadiran Forkopimda Garut (Bupati, Kapolres, dan Dandim serta Kajari).

“Ini menunjukan ketidak seriusan Pemerintah Kabupaten Garut untuk menuntaskan masalah yang terkait dengan faham Radikalisme dan Intoleransi yang telah merasuk ke mana-mana?,” ujar Korlap.

Ketua Harian juga menyatakan, bukti abai nya Pemkab terhadap keberadaan faham Radikal dan Intoleransi yakni dengan tidak hadirnya Bupati, Kapolres, Dandim dan Kajari di Ruang Paripurna.

“Tapi jangan lupa ini akan menjadi preseden buruk bagi Pemkab, dan ini kami laporkan ke jajaran atas masing-masing institusi,” cetusnya.

Ketua Harian juga menyatakan setelah melakukan Walk Out dari ruangan Audensi, ALMAGARI akan melayangkan kembali surat permohonan Aksi Audensi dengan massa yang lebih besar dari aksi – aksi sebelumnya.
(AES)***

No More Posts Available.

No more pages to load.